Beranda Kutai Timur Kejuaraan TAT Bupati Cup II Kutim Dimulai, 250 Peserta Ambil Bagian

Kejuaraan TAT Bupati Cup II Kutim Dimulai, 250 Peserta Ambil Bagian

184 views
0

Momen Bupati Kutim Ardiansyah Sulaiman saat membuka Kejuaraan Traditional Archery Tournament (TAT) Bupati Cup II Kutim tahun 2023. Foto: Nasruddin Pro Kutim

SANGATTA – Kompetisi olahraga panahan tradisional bertajuk Traditional Archery Tournament (TAT) Bupati Cup II Kutim tahun 2023 diikuti sebanyak 250 pemanah tradisional dari berbagai daerah. Kegiatan yang digagas Federasi Seni Panahan Tradisional Indonesia (Fespati) Kutim ini dibuka Bupati Kutim Ardiansyah Sulaiman di Lapangan Helipad, Pusat Perkantoran Bukit Pelangi, Sabtu (2/12/2023) pagi.

Pada kesempatan itu, Bupati Ardiansyah Sulaiman menyampaikan bahwa Pemkab Kutim sejak tahun lalu (2022) sampai tahun ini (2023) telah melaksanakan turnamen untuk beberapa cabang olahraga (cabor) yang dikemas dalam bentuk Piala Bupati Kutim. Termasuk kejuaraan yang dilaksanakan hari ini yakni TAT Bupati Cup II Kutim 2023.

“Saya ingin menyampaikan pesan dari Pak Kapolres bahwa ia sangat berterima kasih dengan adanya kegiatan panahan tradisional ini. Karena kegiatan ini banyak diminati oleh anak-anak kita. Terus terang masih banyak anak-anak kita yang suka ngomix. Seandainya ini ditawarkan ke sekolah-sekolah, para gurunya bisa mengarahkan anak-anaknya daripada berkumpul ngomix lebih baik berkumpul memanah,” ucapnya dihadapan Ketua Fespati Kaltim Abbas, perwakilan Forkopimda, Kabag Protokol dan Komunikasi Pimpinan Seskab Kutim Basuki Isnawan, Ketua Fespati Kutim Mohammad Anil Rehman dan seluruh atlet panahan tradisional.

Terakhir, ia mengucapkan selamat datang dan selamat bertanding kepada para peserta panahan tradisional Bupati Cup II Kutim 2023.

Sementara itu, Ketua Fespati Kaltim Abbas menjelaskan bahwa pada Festival Olahraga Rekreasi Nasional (Fornas) VII 2023 di Jawa Barat, Fespati Kaltim masuk 10 besar peraih medali. Mengumpulkan 3 medali emas, 2 medali perak dan 1 medali perunggu. Ia berharap pada Fornas VIII yang direncanakan digelar di Nusa Tenggara Barat (NTB) mendatang, prestasi Kaltim bisa meningkat.

“Olahraga panahan tradisional ini kita yakini ke depan akan berkembang. Melihat antusias para pemanah semakin hari semakin bertambah. Kita berharap event ini menjadi rutin dan pesertanya semakin bertambah. Atas nama pengurus Fespati Kaltim merasa bahagia dan bersyukur, tidak hanya usia remaja dan dewasa. Bahkan anak-anak usia dini juga terjun meramaikan olahraga tradisional ini,” ucapnya.

Sebelumnya, Ketua Fespati Kutim Mohammad Anil Rehman menjelaskan bahwa saat ini di Kutim mulai tumbuh bibit atlet panahan tradisional dan juga klub-klub baru panahan tradisional. Selain itu, ia mengucapkan terima kasih kepada Bupati Ardiansyah Sulaiman yang telah memberikan dukungan penuh kepada Fespati Kutim sehingga TAT Bupati Cup II Kutim 2023 bisa terlaksana dengan baik.

“Turnamen kali ini diikuti lebih dari 250 peserta. Terdiri dari anak-anak dan dewasa yang datang dari Balikpapan, Samarinda, Tenggarong, Bontang, Berau dan Kutim sebagai tuan rumah. Selain itu ada pula peserta anak yang datang jauh-jauh dari Jakarta. Atas nama Fespati Kutim dan panitia pelaksana mengucapkan selamat datang di Kota Sangatta tercinta ini,” ucapnya.

Lebih lanjut, ia menyampaikan khusus untuk kategori dewasa pada turnamen kali ini menggunakan sistem akumulasi poin. Memperebutkan piala bergilir Bupati Kutim khusus kelas beregu atau tim. Namun piala bergilir ini baru bisa dibawa pulang setelah 3 kali menjadi juara umum Bupati Cup Kutim.

“Untuk kelas yang diperlombakan yakni jarak tembak 5 meter dan 10 meter untuk anak-anak. Jarak 40 meter dan 70 meter untuk dewasa, insyallah pada malam nanti kami akan memperlombakan kualifikasi untuk sesi pertama jarak 70 meter. Jadi sengaja pada turnamen kali ini kami mengadakan khusus memanah di malam hari. Mungkin ini yang pertama kali di Kaltim bahkan di Indonesia,” terangnya.(kopi14/kopi13/kopi3)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini